لا أله الا الله محمد رسول الله

:: Madah PujanGGa ::

Wednesday, December 22, 2010

La Tansa Dalam Ingatan..


La Tansa..?
Jangan Lupa..?
InsyaAllah diri ini tidak akan pernah melupakan " Kem La Tansa " yang penuh memori nie

Mohon maaf juga kepada sahabat2 blogger n pembaca setia laman insan kerdil ni sebab dah 3 minggu tak mengupdate blog nie.. Almaklumlah, 2 minggu duk n belajar menjadi warga hutan..=D sangat banyak perkara yang dilalui dan dapat di pelajari sepanjang pengembaraan ini.. sangat indah aturan Allah SWT sepanjang 2 minggu berada di kem La Tansa, jerantut..

Entri kali ni takde banyak bicara, cuma sekadar gambar2 ingin di sajikan untuk adik2 peserta kem " Intelektual Sufi ", sahabat2 fesi n sahabat2 pengunjung semua

12 jam pengembaraan di dalam hutan

ya Allah, takutnya saya kalau belon ni pecah..;-)

jom bersenam bersama kami? sehatkan badan..;-D

kami sedia..kami sedia.. bermulanya pengembaraan mendaki hutan belantara..=D

abg yo, abg mud bersama tok batin kg Org Asli..=D

berjalan menuju Redha Allah..(^_^)..

Dik Daus, jangan nakal2 yer.. ingat pesanan abg wan.

wajah sahabat2 fesi yang bersemangat n ceria..(^_^)..

huh..letih2, rehat jap tepi sungai bersama shbt n abg2 urusetia

sesi masak memasak.. cam sedap je dik..? =D

kenangan bersama dik che ngah n abg teh..=D tringat kamu..

para mujahidah bersedia untuk mendaki gunung everest jerantut..=D

pesanan & doa untuk adik2 semua..semoga menjadi mukmin mukminah yg soleh & solehah
Doa abg Abg Wan untuk semua..semoGa Redha Allah sentiasa bersama kamu..

~Wallahua'lam~

Monday, November 29, 2010

HaRi EsOk UntuK IsLam (Bhg I)


Setelah kejatuhan empayar Islam Othmaniah, kita telah melihat beberapa siri penindasan dan kekejaman yang telah menimpa umat islam sehingga hari ini. Umat Islam seolah-olah telah hilang taringnya yang tidak mampu melawan kekuatan musuh. Islam telah kehilangan rijal-rijal yang akan kembali membawa kegemilangnan islam. Pukulan hebat dan penangkapan serta penyembelihan berlaku pada umat islam apabila umat islam mula bangun cuba untuk menegakkan Islam kembali. Umat Islam seolah-olah kehilangan pedoman dan panduan apabila melihat kekuatan musuh yang begitu hebat.

Ramai di kalangan muslimin menyangkakan bahawa pada akhir zaman nanti akan berlakunya al-fitan dan kerosakan di muka bumi. Mereka menyangka bahawa kekufuran berleluasa, kejahatan menguasai alam. Islam berada di dalam kemunduran dan penegak kebenaran dihina dan ditindas.

Sebenarnya ini merupakan satu tasawwur yang silap yang seharusnya diperbaiki. Kegelapan yang menimpa umat Islam kini tidak akan selama-lamanya. FAJAR islam akan MENYINGSING tidak lama lagi. Jahiliyah pasti akan runtuh di bawah kekuatan Islam. Islam akan sekali lagi akan mentadbir alam ini. Maka muslimin seharusnya merasa yakin dan tidak berputus asa dengan janji Allah bahawa Islam akan muncul mentadbir alam ini walaupun orang kafir cuba untuk menghapuskannya..

Firman Allah Taala :

“Mereka cubauntuk mamadam cahaya Allah dengan mulut-mulut mereka, dan Allah tidak menghendaki selain menyempurnakan cahaya-NYA walaupun orang kafir tidak menyukai

[At-Taubah : 32]

Sebenarnya sikap berputus asa dan keluh kesah terhadap suasana yang menimpa umat islam kini merupakan sikap yang sepatutnya dikikis. Umat islam seharusnya merasa optimis dengan kejayaan yang bakal dihadapi oleh islam pada suatu hari nanti.

Apabila kita melihat sirah Rasulullah Saw, Rasulullah sering memberikan khabar gembira kepada sahabat2 tentang kemenangan-kemenangan yang bakal diperolehi oleh muslimin. Didalam peristiwa hijrah, semasa Rasulullah Saw berhijrah ke Madinah, baginda telah berjanji kepada suraqah yang cuba untuk membunuh Nabi dengan menghadiahkan kalung Kisra raja Parsi kepada Suraqah. Walaupun pada masa itu Islam masih lagi diperingkat awa, namun Rasulullah mampu menjanjikan bahawa Islam akan mengalahkan kerajaan Parsi.

Begitu juga semasa di dalam peperangan Al-Ahzab, ketika mana Rasulullah cuba memecahkan batu untuk menggali parit. Rasulullah telah menyatakan kepada para sahabat bahawa Islam menawan kota-kota Yaman, Rom dan Parsi. Sedangkan pada ketika ini umat islam sedang berada di dalam kegetiran berhadapan dengan jumlah musuh yang begitu ramai, tetapi Rasulullah Saw mampu menjanjikan kepada para sahabat tentang kemenangan yang bakal diperolehi oleh mereka.

Dengan keyakinan inilah para sahabat berjuang bersungguh-sungguh untuk menyebarkan Islam di muka bumi inidan seterusnya melaksanakan janji-janji yang telah dinyatakan oleh Rasulullah Saw kepada mereka.


InsyaAllah sekiranya Allah s.w.t masih memberikan kekuatan kepada diri ini untuk mengerakkan jari-jemari ini terus menari, jumpa lagi di di bhg II nanti..(^_^)..

Selamat Membaca !

~Wallahua'lam~

Wednesday, November 24, 2010

MaSih TaK PerCaya ?



Keesokan paginya, bergeraklah pemuda tersebut ke arah yang dinyatakan oleh Nabi Musa. Setibanya dia ke batu tersebut, dia pun bersembunyi. Terdapat sebuah mata air mengalir di bawah batu itu. Tidak lama selepas itu, datanglah seorang lelaki menaiki kuda. Setelah minum dan memberi minum kudanya, lantas dia berlalu pergi. "Eh, kantung airnya tertinggal,"bisik pemuda itu. Mahu rasanya dia berteriak kepada penunggang kuda tetapi hatinya menghalang. "Nanti, aku mahu lihat sejauh mana kebenaran kata-kata Musa mengenai tuhannya," senyum nakal terukir di bibir si pemuda.

Tidak lama selepas itu, datang seorang budak lelaki ke mata air tersebut. Demi terlihat kantung air yang ditinggalkan di atas batu, budak tersebut terus mengambilnya dan berlalu pergi. "Hei, itu kantung lelaki berkuda, jangan kau curi..." jerit pemuda di dalam hati. Dan seketika, terlihatlah olehnya seorang lelaki tua yang bertongkat menuju ke arah mata air tersebut. Melihatkan keadaannya, rasanya lelaki tua itu kurang penglihatan. Dengan bersusah payah, lelaki tua itu duduk berehat di atas batu tempat kantung air diletakkan dahulunya.

Tiba-tiba lelaki berkuda tadi datang kembali. "Hei orang tua, ada kamu lihat kantung airku di atas batu ini?" kasar suara lelaki itu. "Tidak nak, aku ini baru sahaja sampai di sini, lagi pula, untuk apakah aku mangambilnya?"jawab si tua perlahan. "Ah, bohong. Aku lihat kamu ini seorang yang tidak boleh dipercayai. Entah-entah kamu telah mengambil dan menyembunyikannya. Serahkan kembali kantung air itu orang tua, atau buruk padahnya..." suara ancaman lelaki tersebut benar-benar biadap."Tidak, tidak, aku tidak mengambilnya. Lihatlah keadaanku, mataku rabun dan hampir buta, mustahil aku mengambilnya, melihatnya pun tidak..."hujah si tua.

Tanpa disangka tanpa diduga, lelaki berang itu menghunus dan merodok belatinya ke perut si tua. Amarahnya meluap menutup akal warasnya. Si tua tewas di tangan gagah lelaki durjana. Dia memacu kudanya deras meninggalkan mata air, dengan darah di tangan yang masih merah basah.

Si pemuda tergamam. Segala peristiwa yang berlaku sepantas kilat, sukar difahami. Badannya menggigil melihatkan tubuh si tua longlai di atas batu. Dan dia meninggalkan mayat itu lantas menemui Nabi Musa.


"Wahai pemuda, sudahkah kamu melihatkan kebijaksanaan dan keadilan Allah?" sapa Nabi Musa seraya menyambut pemuda itu. "Sukar untukku percayai apa yang berlaku. Apakah ada keadilan di dunia ini? Di manakah tuhan ketika manusia benar2 memerlukannya? Mengapakah insan yang tidak berdosa terkorban tanpa pembelaan?" tutur katanya tidak keruan, meracau barangkali. "Sabar wahai pemuda, ceritakanlah apa yang kau lihat sepanjang hari," pujuk Nabi Musa penuh hikmah.

Lalu diceritakanlah segala yang berlaku. Betapa kantung air itu adalah milik lelaki berkuda, dan diambil atau dicuri lebih tepat, oleh seorang budak, tetapi mengapa mesti si tua yang kurang penglihatannya pula dituduh dan dibunuh? "Kamu kata tuhanmu maha melihat dan maha adil. Di manakah tuhanmu ketika itu wahai Musa?" soal si pemuda kepada Nabi Musa. "Wahai pemuda, sesungguhnya Allah itu maha luas pengetahuannya dan Dialah yang Maha Adil. Ilmunya menguasai segala perkara yang terlihat dan tersembunyi. Dan keadilannya meliputi segenap waktu dan tempat. Tahukah kamu bahawa pemuda berkuda itu baru sahaja merompak sebuah rumah? Antara benda yang dicurinya adalah kantung air yang kau lihat tadi. Dan budak lelaki yang mengambil kantung itu adalah pemilik sebenar kantung tersebut. Maka seadilnyalah dia mendapatkan kembali hartanya yang dicuri. Lagi pun, kantung itu ditemui semula oleh pemiliknya, bukanlah diambil secara tidak sah, adil kan?"Nabi Musa menerangkan duduk sebenar.

"Tapi, mengapa pula lelaki tua itu dituduh dan kemudiannya dibunuh? Dosa apakah yang menyebabkan dia menerima nasib seburuk itu? Adilkah itu?" masih tak puas hati. "Dan lelaki tua itu sebenarnya telah membunuh bapa kepada lelaki berkuda sewaktu mudanya. Tiada saksi dan bukti yang kukuh terhadap lelaki tua itu dan selama ini dia terlepas dari hukuman pemerintah. Hanya Allah yang maha mengetahui mengenai rahsia si tua itu, dan hari ini, dia telah menerima hukuman setimpal,"penerangan yang sangat jelas oleh Nabi Musa. "Nah, sekarang kamu telah lihat betapa luas pengetahuan Allah dan keadilannya. Sesungguhnya ilmu Allah itu maha luas dan kadang kala tidak tercapai oleh akal manusia. Adakah keadilan selain daripada keadilan Allah?" pertanyaan Nabi Musa yang lembut benar2 mematikan hujah si pemuda, memecah bendung keegoannya dan meruntuh tebal kejahilannya.

"Benar wahai nabi Allah. Dan aku bersaksi bahawa Dialah Allah tiada tuhan selain-Nya, dan kamu adalah utusan-Nya. Terimalah imanku..."ucap si pemuda dengan iringan air mata

Sunday, November 21, 2010

Menembak Dengan Doa ;-)


SaLaM ImTiHaN BuaT Semua ;D


Amalkan Doa nie sebelum, semasa & selepas Imtihan yer..=D kalau tak ingat mase imtihan boleh tulis kat kertas & bawa masuk dewan prekse.. takpe, yang ni tak berdosa.. kalau bawa nota baru berdosa.. ;-)


Dan Doa ini juga ;-)


[Al-Anfal:17]

Maksud: Bukan engkau yang melempar ketika engkau melempar, tetapi Allah swt yang melempar :)


Ayat dan Maksud yang sangat best!


Rupanya, ayat tu amat sesuai untuk kita baca semasa jawab apa-apa soalan bertulis especially masa exam la kan. Bila jumpa mana-mana soalan yang susah dan tak tahu betul ke tak jawapan kita tu [dalam erti kata nak menembak la kan], boleh la baca ayat ni sambil yakin dengan pertolongan dari Allah.
[ credit unt Cik Siti Radhiah Syahida] ;-)

Selamat berimtihan semua! Minta maaf kalau ada salah silap ye :D
~Renung-renungkan dan selamat BerAMAL~

Wallahu'Lam

Wednesday, November 17, 2010

Kerinduan SeOrang Hamba



Puas sudah
Ku cari kebahagiaan
Disisi teman-teman
Ku dapat hanya kelalaian..

Ku cari lagi
Di hati seorang kekasih
Ku dapat hanya kekecewaan
Dan ku terus mencari
Dalam meniti hari
penuh dengan kekosongan

Oh dimana lagi harus ku mencari
Membawa sekeping hati
yang sarat kerinduan
Rindu yang tiada haluan
Aku keliru sendirian
Apa yang ku cari
Apa yang ku perlukan
Aku masih tak bisa mengerti

Yang pasti kekosongan hati ini..
Minta di isi..

Sejenak ku tersedar
Aku mencari cinta agung
Buat jiwaku yang merindukan
Hakikat kebenaran
Cahaya yang membelah kegelapan
Melimpah cemerlang mengisi kekosongan

Ku sedar
Destinasi pencarianku disini
Ku mencari-MU Tuhan
Mengharap keredhaan
Menagih kebahagiaan
Dari sinat cahaya IMAN..

~HaTiku MiLikMU Ya RaBBi~

Nukilan : Insan Kerdil Dcc Allah
Kampung Losong (kL)
10.00 pm

Monday, November 15, 2010

Salam AidilAdha




وكل عام وأنتم بالف خيرصحة وعافية


Di kesempatan Hari & Bulan yang penuh barakah ini.. Diri ini ingin mengucapkan Selamat Menyambut AidilAdha kepada :

::Umi & Abah Tercinta ::

:: Adik-beradik yang di sayangi ::

:: para Murabbi yang berbakti ::

:: sahabat2 yang dikasihi ::

sahabat2 ;-
Pasti An-Nur
Madrasah Darul Taqwa Bt.6
Sek.Keb Seri Nilam Cbg 3
Sma Mahmudiah K.berang
Institut Al-Quran Trg (IQT)
Uni.Sultan Zainal Abidin (UniSza)

khusus juga buat :
Sahabat2 seperjuangan yg tak kenal erti kalah & rebah dalam setiap mehnah yang dihadapi..bangga pada sahabat semua =D

(Doaku sentiasa mengiringi kamu semua)

&

Seluruh Umat Ummat Islam di atas Bumi Allah ni

SeMoGa AmaLan Ibadah Korban BerNiLai Ibadah dcc Allah

~Wallahua'lam~

Thursday, November 11, 2010

~ Erti Syukur ~





"Barangsiapa tidak mensyukuri nikmat bermakna membuka jalan untuk kehilangan nikmat itu. Dan barangsiapa bersyukur maka sesungguhnya dia mengadakan pengikat bagi nikmat yang diperolehinya."

Bismillahirrahmanirrahim..

Nikmat..??
Apakah itu nikmat..?

Nikmat ialah suatu anugerah pemberian Allah kepada kita hambaNYA..mari kita merenung kejap firman Allah SWT ni..:-


dan ingatlah ketika tuhanmu memaklumkan, "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan menambah nikmat kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari nikmat-Ku, maka pasti azab-Ku amat pedih..

(Ibrahim : 7)

semenjak 2 menjak ni, hati yang 1 ni rasa sedih skit..why? limaza? kenapa?


sekadar gambar hiasan ;-)

Em, sebabnya 1 barang yang sangat memberikan jasa kepada diri ini untuk berjalan mencari ilmu dan redha Allah SWT telah hilang.. Apakah itu..? barang yang telah hilang itu adalah bernama KASUT.. nape tak sedih, kasut tu berharga RM *** jugak tu..tu yang terasa sangat.. dalam fikiran ni duk terfikir camne ye nak masuk exam lepas raya haji ni kalau takde kasut.. Tapi masih bersyukur kerana masih mempunyai sepasang kaki untuk berjalan.. ;-) Thanks Allah =D

Mungkin sahabat2 yang sudi membaca blog ni tertanya2 kan.." Alah, kasut hilang pun nak cerita dalam blog.." tapi sahabat, bukanlah nak menceritakan tentang kasut yang hilang tu sangat.. tapi 1 perkara yang kadang2 tu kita semua anggap n buat remeh je..tapi dalam tak sedar, sebenarnya ianya memberikan kesan kepada diri kita..


Sebenarnya untuk entri kali ni pena ini ingin membicarakan mengenai erti SYUKUR kita sebagai seorang hamba kepada Allah sebagai pencipta kita.. cuba kita renung2kan jap, kalau Allah pancarkan matahari yang panas di atas kepala kita, adakah kita tak pernah merungut kepanasan matahari tu..? sekiranya Allah turunkan hujan pula, adakah kita tak pernah merungut sedikitpun apabila kita merasa susah untuk bergerak melakukan pekerjaan kita oleh kerana hujan..? tak gitu ? Dan apabila kita makan sesuatu makanan yang kurang enak pada selera kita, adakah kita tak pernah merungut pada orang yang masak makanan tersebut ?

Bila direnung-renungkan balik.. Ya Allah, banyaknya runggutan dan sifat tidak puas hati kita pada setiap yang Allah berikan pada kita kan ? Jom Muhasabah hamba jap..

أستغفر الله العظيم
أستغفر الله العظيم
أستغفر الله العظيم

Ok, berbalik pada Erti Syukur, bilamana kita suka ambil barang orang lain ni, adakah kita di anggap orang yang bersyukur..? mesti tak kan.. kadang2 tu, kita amik barang orang lain kita rasa biasa je kan.. tapi kita tak tau camne perasaan tuan punye barang tersebut..bukan main sedih lagi (trmasuk la yg menulis ni)

Bila kita mengambil sesuatu yang bukan hak kita, hukumnya jelas haram.. Dan bila ia dah menjadi darah daging kita, camne agak-agaknya kesan pada diri kita dan anak isteri kita yang kita beri makan nanti..? nauzubillah min zalik ya Allah.. peliharalah kami ya Rabbi dari melakukan kemungkaran padaMU..

ingatlah,
nikmat dunia ini hanyalah sementara
nikmat di syurga kekal selama-lamanya

Mari menjadi hamba yang berSYUKUR ?
SemoGa Setiap Amalan Bernilai Ibadah Dcc Allah

~Wallahu'alam~



Wednesday, November 3, 2010

_PESAN KU BUAT SAHABAT_


Wahai sahabat
Izinkan ku berbicara
Terus untukmu
Buat kali kedua
Agar kau bisa terima hakikat cinta
Yang berasaskan cinta pada Ilahi

Mengapa harus gelisah
Bila dilanda masalah
Apakah kau sudah lupa
Betapa pahit derita
Perjuangan rasul dan kekasihnya

Biar berguguran
Kasih dan sayang
Kerana mengharap keredhaan Tuhan
Kuntuman cinta
kan mekar mewangi
Bila redhaNYA melimpahi bumi

Cinta kasih ALLAH itu
Menjamin segala
Kebahagiaan dunia dan akhirat
Biar menderita mendidik hati yang leka
Kerna ada yang lebih utama

Moga pohon kasih
Bisa tumbuh mewangi
Disirami hujan keimanan
Dan disitulah kasih kita
kan bersemi
Kerana sering dibaja oleh penderitaan

Bila kau rasa derita
Jangan kau lupa
Derita itu mendidik nafsu dan jiwa
Bila kau rasa terkorban penuh sengsara
Terkorban itu mazmumah yang beraja
Hati yang bisa terseksa
Akan menjadi teguh
Pahit di mata dunia kerna manisnya syurga

Bila ALLAH yang membela
Keyakinan
kan terbina
Yang pasti nafsu menderita
Itulah pengubat jiwa
hakikat dan nilaiannya

Ku sekadar mencari redhaMU Tuhan
Harapnya dikau sentiasa bersama
Aku mengharap menagih cinta dariNYA
Dari situ kasih kita akan bersemi

“kerana kedudukan sahabat itu sangatlah istimewa, doaku sentiasa mengiringinya mencari keredhaan Ilahi…”

Wednesday, October 27, 2010

Mereka Tidak Sama





Salam Sesuci Kasih Illahi Buat semua pengunjung laman Muhasabahhamba nie..

sebelum meneruskan lagi kalam ini, jom kita sama muhasabah jap sebagai seorang hamba


:: lets zikrullah together ::

سبحان الله
الحمد لله
لا اله ألا الله
الله اكبر

~الحمد لله ~

Ok, untuk entri kali ni, pena ini ingin menimbulkan 1 persoalan untuk semua yang sudi membaca dan menjawab persoalan nie...

Dah bersedia @ belum agak2nya untuk menjawab persoalan nie..?

Persoalan apa ye..?

Ish, banyak betul Question mark kat atas tu kan..?

Ok, cmni..pada suatu petang yang damai, didalam sebuah bilik di kampus, sambil duk lepak2 minum petang..Ade seorang sahabat yang cuba memecahkan suasana damai itu dengan menimbulkan 1 persoalan kepada sahabat2nya..huh..persoalan demi persoalan berlegar2 di kepala kan..=)

:: SITUASI ::

Dalam satu situasi, ada seorang hamba Allah ni (si A), dia sentiasa ni mengabaikan solatnya..sehinggakan kadang2 tu sampaikan dia sengaja meninggalkan solatnya oleh kerana sibuk dengan assignment, berdating dengan kekasih hati, berchit-chat di fesbuk & ym, bermain game membaca komik dan sebagainya yang sewaktu dengannya..




Dalam 1 situasi yang lain, ada seorang hamba Allah ni (si B), seorang yang sangat taat pada perintah Allah..sentiasa melaksanakan perintah Allah dengan menjaga solatnya dan ibadahnya pada Allah SWT..sentiasa solat di awal waktu dan berjemaah..

:: UJIAN ::

Tiba-tiba pada suatu hari, Allah SWT telah menguji kedua-dua hambaNYA tersebut..Ujiannya kenikmatan dunia yang sementara, iaitu mereka telah telah melakukan kemurkaan pada Allah dengan melakukan zina..

:: ANGGAPAN ::

Mereka Sama..??

Ya Allah.. satu kejutan apabila orang ramai mengetahuinya..bukanlah terkejut pada perbuatan si A tadi tu.. mereka rasa tak hairan la kalau si A tu berzina, oleh dengan perbuatannya yang sering melakukan dosa dan lalai kepada Allah..

Tetapi sebenarnya mereka terkejut dengan perbuatan si B..mane tak terkejutnye, seorang yang sangat taat dan sentiasa menjaga ibadahnya pada Allah, sampai boleh melakukan zina..

Jadi mereka mengatakan kedua-dua hamba Allah yang melakukan zina ni sama je.. takde beza pun mereka berdua walaupun sorang suka melakukan maksiat dan sorang lagi sangat taat dan menjaga ibadahnya sebelum ni..

::PERSOALAN::

Betul ke mereka sama..??

Mereka Tidak Sama!

Ish, kenapa mereka tidak sama sedangkan kedua-dua maksiat (zina).
Ok, meh nak leraikan persoalan ni.. mereka tak sama sebenarnya, kerana si A yang melakukan maksiat ni akan terus dibuai dan selesa dengan perbuatan maksiatnya itu tanpa ada perasaan takut dan gentar pada azab Allah..kerana sudah menjadi kebiasaan padanya perbuatan2 maksiat tersebut.

Tetapi si B pula, setelah dia melakukan maksiat, akan ada perasaan bersalah, malu dan takut pada Allah dalam dirinya..kerana dia mengetahui azab dari Allah bagi orang yang melakukan kemurkaan padaNYA, dan hanya dengan bertaubat saja dapat menghapuskan dosa-dosanya..Lantas dia akan terus bertaubat memohon keampunan kepada Allah akan dosa yang telah dilakukannya itu..

Sebagai khulasoh ;-

Peliharalah Solat kita, kerana solat itu dapat mencegah dari perkara mungkar..dan dengan menjaga ibadah solat juga menjadi 1 bentang untuk kita merasa takut,malu, bersalah dan seterusnya terus bertaubat kepada Allah apabila melakukan perbuatan maksiat dan dosa padaNYA..

~Wallahua'lam~


Sunday, October 24, 2010

Masih Ramai Memerlukan Dakwahmu sahabat..



Ana sangat tertarik dengan 1 cerita..Mungkin sahabat2 pernah dengar cerita ni.. Ingin berkongsi buat sahabat2, ingatlah bahawasanya tugas kita belum selesai di sini..Masih ramai jiwa-jiwa di luar sana yang memerlukan secebis dakwah dari jiwa2 seperti kita..


~Ayuh kita bangkit wahai para Mujahidin Mujahidah~



AYAH, ADAKAH MANUSIA TIDAK MASUK NERAKA BILA HARI HUJAN?



Pada setiap petang Jumaat, selepas solat Jumaat, selepas melayani para jamaah di Masjid

Imam dan putera lelakinya yang berumur 11 tahun akan keluar ke bandar untuk

mengedarkan risalah bertajuk “Jalan Ke Syurga” dan juga menyampaikan ceramah agama.

Pada petang Jumaat itu, seperti biasa Imam dan putera lelakinya akan keluar untuk mengedarkan risalah.

Bagaimanapun pada petang tersebut keadaan di luar rumah sangat sejuk dan hujan pula turun dengan sangat lebat.

Budak itu memakai baju sejuk dan baju hujan dan berkata “OK ayah, saya sudah bersedia”.

Ayahnya berkata “Bersedia untuk apa?”.

Budak itu menjawab “Ayah, masa telah tiba untuk kita keluar mengedarkan buku-buku tentang Islam ini”.

Ayahnya membalas “Anakku, di luar sana sangat sejuk dan hujan lebat pulak”.

Dengan muka yang kehairanan, budak itu bertanya ayahnya, “Tetapi ayah, adakah manusia tidak masuk neraka jika hari hujan?”

Ayahnya menjawab, “Anakku, Ayah tak akan keluar dengan cuaca begini..”.

Dengan nada sedih, budak itu bertanya, “Ayah, boleh tak benarkan saya pergi?”.

Ayahnya teragak-agak seketika, kemudian berkata, “Anakku, awak boleh pergi.

Bawalah buku ini semua dan berhati-hati” .



Kemudian, budak itu telah keluar dan meredah hujan.

Budak sebelas tahun ini berjalan dari pintu ke pintu dan lorong-lorong sekitar bandar.

Dia memberikan risalah dan buku kepada setiap orang yang ditemuinya.

Setelah dua jam berjalan dalam hujan, akhirnya tinggal hanya satu naskhah padanya.

Ketika itu dia telah basah kuyup dan berasa sejuk hingga ke tulang.

Budak itu berhenti di satu penjuru jalan sambil mencari seseorang untuk diberikan buku tersebut.

Namun keadaan di situ lengang.

Kemudian dia berpatah balik ke rumah pertama yang dia lalu di lorong itu.

Dia berjalan di kaki lima menuju ke rumah tersebut.

Bila sampai di pintu hadapan, dia menekan suis loceng namun tiada sesiapa yang membuka pintu.

Dia tekan lagi dan lagi, tetapi masih tiada jawapan.

Dia tunggu lagi tetapi masih tiada jawapan.



Akhirnya dia berpaling untuk meninggalkan rumah tersebut, tetapi seperti ada sesuatu yang menghalangnya.

Dia kembali ke pintu itu dan menekan lagi suis loceng dan buat pertama kalinya mengetuk pintu dengan kuat.

Dia tunggu, kemudian seperti sesuatu di anjung rumah itu menghalangnya supaya jangan pergi.

Dia menekan suis loceng sekali lagi dan kali ini dengan perlahan pintu dibuka.

Berdiri di hadapan pintu itu seorang perempuan tua yang berwajah kesedihan.

Dengan perlahan perempuan tua itu bertanya, “Apa yang boleh saya bantu awak, wahai budak?”.

Dengan senyuman serta mata yang bersinar yang boleh menyinarkan bumi, budak itu berkata,

“Makcik, saya mohon maaf kalau saya telah mengganggu makcik.

Saya hanya ingin memberitahu bahawa Allah sangat sayang dan sentiasa melindungi makcik.

Saya datang ini hendak memberikan sebuah buku yang terakhir ada pada saya ini.

Buku ini menerangkan semua tentang Tuhan,

tujuan sebenar Tuhan menjadikan kita dan bagaimana untuk mencapai kebahagiaan daripada-Nya” .

Kemudian, budak itu menyerahkan buku terakhir itu dan berpaling untuk balik.

Sebelum berjalan balik, perempuan itu berkata,

“Terima kasih ya anak dan semoga Tuhan memberkatimu” .

Selepas solat Jumaat pada minggu berikutnya, Imam menyampaikan ceramah agama seperti biasa.

Dia menamatkan ceramahnya dengan bertanya,

“ Ada sesiapa yang ingin bertanya soalan atau ingin berkata sesuatu?”.

Dengan perlahan, di barisan belakang di kalangan tempat duduk muslimat,

suara seorang perempuan tua kedengaran di speaker,

“Tiada di kalangan jemaah yang berkumpul ini mengenali saya.

Saya tidak pernah hadir sebelum ini.

Sebelum hari Jumaat yang lepas, saya belum lagi memeluk agama Islam bahkan tidak terfikir langsung untuk memeluknya.

Suami saya telah meninggal dunia beberapa tahun yang lalu,

meninggalkan saya sebatang kara, saya benar-benar keseorangan di dunia ini.”

Pada petang Jumaat yang lepas, ketika cuaca sejuk dan hujan lebat,

saya telah bertekad untuk membunuh diri kerana sudah putus harapan untuk hidup.

Jadi saya mengambil seutas tali dan sebuah kerusi lalu menaiki loteng di rumah saya.

Saya ikat tali tersebut dengan kuat pada kayu palang di bumbung rumah kemudian berdiri di atas kerusi,

hujung tali satu lagi saya ikat di sekeliling leher saya.



Sambil berdiri di atas kerusi, saya berasa benar-benar keseorangan, patah hati.

Saya hampir-hampir hendak melompat tiba-tiba loceng pintu berbunyi di tingkat bawah dan saya tersentak.

Saya berfikir untuk menunggu sebentar, dan pasti orang itu akan pergi.

Saya tunggu dan tunggu, tetapi bunyi loceng semakin kuat dan bertubi-tubi.

Kemudian orang yang menekan suis loceng itu, mengetuk pintu pula dengan kuat.

Saya berfikir sendirian lagi “Siapalah di muka bumi ini yang boleh buat begini?

Tiada siapa pernah tekan suis loceng itu atau nak berjumpa dengan saya”.

Saya longgarkan tali ikatan di leher dan kemudian pergi ke pintu hadapan.

Ketika itu bunyi loceng kuat dan semakin kuat.

Bila saya buka pintu dan lihat, sukar untuk dipercayai oleh mata saya,

di anjung rumah saya itu berdiri seorang budak yang sangat comel yang bersinar wajahnya seperti malaikat,

tidak pernah saya jumpa sebelum ini di dalam hidup saya.

Budak itu tersenyum.

Oh! Saya tidak dapat hendak gambarkan kepada anda semua.

Perkataan yang keluar daripada mulutnya menyebabkan hati saya yang telah lama mati tiba-tiba hidup semula, seruan budak itu seperti suara bayi yang sangat comel.

“Makcik, saya datang hendak memberitahu bahawa Allah sangat menyayangi dan sentiasa melindungi makcik”. Kemudian dia memberikan kepada saya sebuah buku bertajuk “ Jalan Ke Syurga” yang saya sedang pegang ini.

Bila “malaikat kecil” itu telah pulang meredah sejuk dan hujan,

saya menutup pintu dan membaca dengan perlahan setiap perkataan yang tertulis di dalam buku tersebut.

Kemudian saya naik semula ke loteng untuk mendapatkan semula tali dan kerusi.

Saya tak perlukannya lagi.

Oleh sebab di belakang buku ini ada tertera alamat tempat ini,

saya sendiri datang ke masjid ini ingin mengucapkan syukur kepada Tuhan.

Tuhan kepada budak kecil yang telah datang tepat pada waktunya,

yang dengan demikian telah terhindar jiwa saya daripada keabadian di dalam neraka.

Ramai yang berada di dalam masjid ketika itu menitiskan air mata.

Mereka melaungkan TAKBIR…ALLAH HU AKBAR…gemaan takbir bergema di udara.

Imam iaitu ayah kepada budak itu turun dari mimbar pergi ke barisan hadapan di mana

“malaikat kecil” itu sedang duduk.



Dia mendakap puteranya dengan air mata keluar tanpa disedarinya.

Mungkin tidak ada jemaah yang memiliki saat yang lebih mulia ini dan mungkin di alam semesta ini belum pernah melihat seorang ayah yang penuh kasih sayang dan penghormatan terhadap anaknya.

Inilah satu peristiwa..



Terima kasih kerana membaca kisah ini.

Jangan biarkan kisah ini di sini sahaja.

Bacalah lagi dan sampaikan kepada yang lain.

Related Posts with Thumbnails