لا أله الا الله محمد رسول الله

:: Madah PujanGGa ::

Wednesday, May 18, 2011

Ghazwul Fikri Sedang Melanda Umat



Ustaz Najwan sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Ia duduk menghadap
murid-muridnya. Di tangan kirinya ada kapur, di
tangan
kanannya ada pemadam. Ustaz Najwan pun berkata, "Saya
ada satu
permainan...

Caranya begini, ditangan kiri saya ada kapur, di
tangan kanan ada pemadam. Jika saya angkat
kapur ini,
maka berserulah "Kapur!", jika saya angkat
pemadam
ini, maka katalah "Pemadam!"
Murid muridnya pun mengerti dan mengikuti. Ustaz
berganti-gantian mengangkat antara kanan dan kiri
tangannya, semakin lama semakin cepat.
Beberapa saat
kemudian Ustaz Najwan kembali berkata, "Baik sekarang
perhatikan. Jika saya angkat kapur, maka sebutlah
"Pemadam!", jika saya angkat pemadam, maka
katakanlah
"Kapur!". Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja
murid-murid tadi keliru dan kekok, dan sangat sukar
untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka
sudah
biasa dan tidak lagi kekok. Selang beberapa saat,
permainan berhenti.

Sang murabbi tersebut tersenyum kepada murid-muridnya.
"Murid-murid, begitulah kita umat Islam. Mulanya
yang
haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu jelas
membezakannya. Namun kemudian, musuh-
musuh kita
memaksakan kepada kita dengan perbagai cara,
untuk
menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi bathil,
dan
sebaliknya. Pertama-tama mungkin akan sukar
bagi kita
menerima hal tersebut, tapi kerana terus
disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh
mereka,
akhirnya lambat laun kamu akan terbiasa dengan
hal
itu.

Dan anda mulai dapat mengikutinya. Musuh-
musuh
kamu tidak pernah berhenti membalik dan menukar
nilai
dan ketika.
"Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi
sesuatu
yang pelik, Zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian
seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu,
sex
sebelum nikah menjadi suatu kebiasaan dan trend,
hiburan yang asyik dan panjang sehingga
melupakan yang
wajib adalah biasa, materialistik kini menjadi suatu
gaya hidup dan lain lain." "Semuanya sudah
terbalik.

Dan tanpa disedari, anda sedikit demi sedikit
menerimanya tanpa rasa ia satu kesalahan dan
kemaksiatan. Paham?" tanya Ustaz kepada murid-
muridnya.
"Paham Ustaz..."

"Baik permainan kedua..." begitu Ustaz Najwan melanjutkan.
"Ustaz ada Qur'an, ustaz akan letakkannya di
tengah
karpet. Sekarang anda berdiri diluar karpet.
Permainannya adalah , bagaimana caranya
mengambil
Qur'an yang ada ditengah tanpa memijak karpet?"

Murid-muridnya berpikir . Ada yang mencuba
alternatif
dengan tongkat,dan lain-lain.
Akhirnya si ustaz memberikan jalan keluar,
digulungnya
karpet, dan ia ambil Qur'an. Ia memenuhi syarat,
tidak
memijak karpet. "Murid-murid, begitulah ummat
Islam
dan musuh-musuhnya... Musuh-musuh Islam tidak
akan
memijak-mijak anda dengan terang-terang... Kerana
tentu
anda akan menolaknya mentah mentah. Orang
biasapun tak
akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka.

Tapi,
mereka akan menggulung anda perlahan-lahan dari
pinggir, sehingga anda tidak sadar.

"Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat,
maka
dibina tapak yang kuat. Begitulah Islam, jika ingin
kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat.
Sebaliknya,
jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau
dimulai
dgn tapaknya dulu, tentu saja hiasan-hiasan dinding
akan dikeluarkan dulu,
kerusi dipindahkan dulu, Almari dibuang dulu satu
persatu, baru rumah dihancurkan..."

"Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan
kita.

Ia
tidak akan menghentam terang-terangan, tapi ia
akan
perlahan-lahan meletihkan anda. Mulai dari perangai
anda, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga
meskipun anda muslim, tapi anda telah
meninggalkan
ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka...

Dan.....

itulah yang mereka inginkan." "Ini semua adalah
fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan
inilah
yang dijalankan oleh musuh musuh kita...

Friday, May 6, 2011

Punca kelemahan Umat Islam


Kenapa keazaman umat islam telah mati? Kenapa jiwa umat telah lumpuh? Bagaimana kita ingin melahirkan generasi yang pernah dilahirkan oleh baginda Rasul s.a.w. Generasi ini tidak pernah muncul dan timbul lagi selepas itu, walaupun terdapat juga beberapa peribadi dan tokoh tertentu sepanjang sejarah, tetapi tidaklah lahir satu golongan besar manusia, disatu tempat yang tertentu, seperti yang telah lahir dizaman Rasul s.a.w.

Ini adalah satu hakikat yang perlu kita perhatikan dan renungkan dengan bersungguh-sungguh, agar kita dapat menyelami rahsianya.

Al-quran yang menjadi sumber pembentukan generasi awal masih berada bersama-sama kita.hadis-hadis dan petunjuk-petunjuk dari perjalanan hidup dan sirahnya yang mulia itu masih ada disamping kita, hanya peribadi Rasulullah sahaja yang tiada bersama kita sekarang. Adakah ini rahsianya?

Kalaulah wujudnya peribadi Rasulullah itu menjadi syarat mutlak untuk kejayaan dalam pembinaan umat ini, maka sudah tentu Allah swt tidak menjadikan dakwah ini meliputi seluruh umat manusia dan tidak dijadikan Rasulullah sebagai utusan terakhir, serta tidak diserahkan hal ini (menegakkan islam) untuk diurus oleh manusia hingga akhir zaman. Dengan ini ketiadan peribadi Rasulullah tak boleh dijadikan alasan diatas kegagalan umat di zaman ini..

Punca sebenar kegagalan kita dalam membina umah ini adalah kerana proses pembinaan yang kita bina tak mengikut proses pembinaan yang telah Rasulullah laksanakan. Bata pertama yang diletakkan oleh Rasul s.a.w. dalam proses pembinaan ini adalah bata keimanan. Sesungguhnya umat ini tidak akan terbangun dengan slogan-slogan kebangsaan, kemelayuan dan sebagainya, sebaliknya ia hanya akan terbangun dengan kalimatullah, kalimat islam. Iman perlu dibangunkan hingga terbangunnya bangunan Islam yang kukuh. Sesungguhnya seruan keimananlah yang telah dimulakan oleh baginda Rasul s.aw ketika hendak membangunkan masyakat yang pertama dahulu.

Sultan Qutuz ketika mana bertempur dengan monggol bertempik …..Waislamah…waislamah….(wahai muslimin 2x), seruan yang diseru bukanlah wahai org arab, wahai orang mesir dll, tetapi seruan yang menaikkan semula semangat muslimin hingga akhirnya umat islam yang hampir lumpuh seolah-olah dipukau dengan keimanan, kembali bertenaga dan merempuh musuh lantas menempah kejayaan. Pastikan segala tingkah laku dan tindak tanduk kita didorong oleh keimanan kepada ALLAH. Sesungguhnya kekuatan inilah yang telah melahirkan khalid al walid, toriq bin ziyad, solahuddin alayubi dll tokoh-tokoh islam yang menggegarkan dunia.

Wahai pembaca-pembaca sekalian, sama-samalah kita kembali kepada islam, kepada al-quran, kepada deen ummah ini. Sesungguhnya kita telah pernah mencuba berbagai-bagai sistem rekaan manusia tetapi semuanya tak mampu menandingi generasi terbaik yang pernah dilahirkan oleh Rasulullah S.A.W. dan tak boleh memberikan penyelesaian yang terbaik

Sesungguhnya bilangan muslimin diseluruh alam berbilion-bilion, tetapi sering ditindas dan dimain-mainkan, bilangan muslimin yang ramai bagi musuh hanyalah seperti buih dilautan. Sesungguhnya kekuatan kita sekarang bukan pada bilangan yang ramai, tapi terletak pada kualiti keimanan kita kepada Allah. Bukalah lipatan sejarah, hari kemenangan didalam peperangan badar, ketika itu umat islam cuma sekadar 313 org mengalahkan tentera yang ramai berganda –ganda dengan izin Allah.

Firman Allah taala;

وَاذْكُرُواْ إِذْ أَنْتُمْ قَلِيْلٌ مُسْتَضْعَفُوْنَ فِيْ الأَرْضِ تَخَافُوْنَ أَنْ يَتَخَطَّفَكُمُ النَّاسُ فَئَاوَاكُمْ وَأَيَّدَكُمْ بِنَِصْرِهِ وَرَزَقَكُمْ مِنَ الطَّـيّـِبَاتِ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُوْنَ (26)

“Dan ingatlah ketika kamu sedikit bilangannya serta tertindas dibumi,kamu takut orang-orang menangkap dan melarikan kamu,maka Allah memberi kamu tempat bermastautin dan diperkuatkannya kamu dengan pertolongannya, serta dikurniakannya kamu dari rezki yang baik-baik, supaya kamu bersyukur” (al-anfal:26)

Hari ketika mana bilangan muslimin yang sedikit tetapi bersama Allah,maka Allah juga bersama mereka, tapi kita sekarang, bilangan yang berbilion-bilion, tidak bersama Allah,hanyalah seperti hidanagan yang enak dihadapan orang yang gelojoh, hanya menunggu masa untuk diratah, ataupun seperti buih-buih dilautan,kelihatan banyak tapi tak boleh memberikan kesan apa-apa. Apalah gunanya bilangan yang ramai jika kita tidak bersifat dengan sifat ansorullah.

Firman Allah:

....فََأَمَّا الزَّبَدُ فَيَذْهَبُ جُفَاءً وَأَمَّامَا يَنْفَعُ النَّاسُ فَيَمْكُثُ فِيْ الأَرْضِ....

“Adapun buih itu maka akan hilang lenyaplah ia hanyut terrbuang, manakala benda-benda yang berfaedah kepada manusia ia tetap tinggal dibumi.”(ar-ro’d :17)

Wallahu’alam...

Related Posts with Thumbnails