لا أله الا الله محمد رسول الله

:: Madah PujanGGa ::

Saturday, February 26, 2011

MATI itu pasti..





Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,

Perjalanan Rohku,
Melengkapi Sebuah Kembara,
Singgah Di Rahim Bonda,
Sebelum Menjejak Ke Dunia,
Menanti Di Barzakh,
Sebelum Berangkat Ke Mahsyar,
Diperhitung Amalan,
Penentu Syurga Atau Sebaliknya,

Tanah Yang Basah Berwarna Merah,
Semerah Mawar Dan Jugak Rindu,
7 Langkah Pun Baru Berlalu,
Susai Talkin Penanda Syahdu,
Tenang Dan Damai Di Pusaraku,
Nisan Batu Menjadi Tugu,
Namun Tak Siapa Pun Tahu Resah Penantianku,

Terbangkitnya Aku Dari Sebuah Kematian,
Seakan Ku Dengari,
Tangis Mereka Yang Ku Tinggalkan,
Kehidupan Disini Bukan Suatu Khayalan
Tetapi Ia Sebenar Kejadian

Kembali Oh Kembli,
Kembalilah Kedalam Diri,
Sendirian Sendiri,
Sendiri Bertemankan Sepi,
Hanya Kain Putih Yang Membaluti Tubuhku,
Terbujur Dan Kaku,
Jasad Terbujur Didalam Keranda Kayu,

Ajal Yang Datang Dibuka Pintu ,
Tiada Siapa Yang Memberi Tahu,
Tiada Siapa Pun Dapat Hindari,
Tiada Siapa Yang Terkecuali,
Lemah Jemari Nafas Terhenti,
Tidak Tergambar Sakitnya Mati,
Cukup sekali Jasadku Untuk Mengulangi,

Jantung Berdenyut Kencang,
Menantikan Malaikat Datang,
Mengigil Ketakutan Gelap Pekat Dipandangan,
Selama Ini Diceritakan
Kini Aku Merasakan
Dialam Barzakh Jasad Dikebumikan

Ku Merintih, Aku Menangis,
Ku Meratap, Aku Mengharap,
Ku Meminta Dihidupkan Semula,
Agar Dapat Kembali Ke Dunia Nyata,


كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ


Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.

(Ali Imran: 185 )

renungan untuk diri dan sesiapa yang sudi bersama merenung diri..

lebih kurang 3 minggu lepas.. perasaan yang tidak pernah dirasai dalam diri ini sebelum ni, pertama kalinya dalam hidup kehilangan & pemergian keluarga yang terdekat..iaitu satu2nya atuk yang dikenali dalam dunia ini telah meninggal dunia di sisi akibat pendarahan dalam kepala & sakit tua..
2 minggu lepas.. kehilangan pula seorang sahabat akibat kemalangan jalan raya..
beberapa hari lalu pula.. mendapat berita adik kepada seorang sahabat pula telah pergi menghadap Illahi juga kerana kemalangan...

Ya Allah..sesungguhnya MATI itu suatu kepastian...tapi apakah aku sudah bersedia meghadapinya..?? adakah selepas ini giliranku pula untuk di panggil menghadapMU..?? adakah sudah cukup dan sempurna amalanku ini untuk menghadapMu Ya Rabbi... Aku merasakan diriku ini masih banyak berdosa kepadaMU Ya Rabbul Izzati..
Tapiku Yakin RahmatMu sentiasa menanti buat hamba-hamba yang Engkau Redhai..
Ya ALLAH..Ya RAHMAN..Ya RAHIM...
Redhailah hidup kami..

Marilah kita merenung muhasabah diri sebagai seorang hamba jap.

...استغفر الله العظيم...
...استغفر الله العظيم...
...استغفر الله العظيم...




1 comment:

Cahaya Mata said...

subhanallah.. benar, benda yg paling dekat ialah mati. mati xkenal siapa, xkira masa.. smoga kematian kita husnul khatimah..

Farshy Turab

Related Posts with Thumbnails